NETWORK : RakyatPos | ValoraNews | KupasOnline | TopSumbar | BanjarBaruKlik | TopOne | Kongkrit | SpiritSumbar | Basangek | MenaraInfo | Medikita | AcehPortal | MyCity | Newsroom | ReportasePapua | RedaksiPos | WartaSehat JetSeo

IMF terpecah tentang apakah akan menangguhkan biaya tambahan pinjaman

featured image

Ini adalah waktu yang paling mendesak untuk mengatasi model bisnis yang cacat secara traditional di mana IMF menghasilkan pendapatan dengan mengenakan pajak kepada mereka yang paling membutuhkan

Washington (Redaksi Pos) – Dewan eksekutif Dana Moneter Internasional (IMF) pada Senin (12/12/2022) membahas biaya tambahan yang dikumpulkannya dari sebagian besar negara berpenghasilan menengah dan rendah untuk pinjaman yang lebih besar yang tidak dilunasi dengan cepat, tetapi gagal menyetujui untuk meluncurkan tinjauan formal.

Argentina, Pakistan, dan lainnya, mendorong IMF untuk membatalkan – atau setidaknya untuk sementara membebaskan – biaya tambahan, yang menurut perkiraan IMF akan membebani peminjam yang terkena dampak sebesar 4 miliar dolar AS di atas pembayaran bunga dan biaya dari awal pandemi COVID-19 hingga akhir tahun 2022.

Amerika Serikat, Jerman, Swiss, dan ekonomi maju lainnya, menentang perubahan dengan alasan bahwa dana tersebut tidak boleh mengubah model pembiayaannya pada saat ekonomi world menghadapi hambatan yang signifikan.

Seorang juru bicara IMF mengatakan dewan membahas potensi perubahan kebijakan selama peninjauan rutinnya terhadap precautionary balances – elemen kunci dari kerangka berlapis-lapis IMF untuk memitigasi risiko keuangan – pemberi pinjaman world, tetapi gagal mencapai konsensus untuk meninjau kebijakan tersebut.

“Secara keseluruhan, pandangan tentang perubahan kebijakan biaya tambahan terus berbeda, termasuk manfaat pengabaian biaya tambahan sementara,” kata juru bicara itu.

Baca juga: IMF: Utang world jauh di atas tingkat pra-pandemi meski ada penurunan

Tidak ada perincian yang diberikan, tetapi dana tersebut mengatakan akan menerbitkan makalah staf dan siaran pers dalam beberapa hari mendatang yang akan memberikan laporan lengkap tentang pertimbangan dewan. Tidak ada tanggal yang ditetapkan untuk diskusi dewan lebih lanjut.

Kevin Gallagher, yang mengepalai Pusat Kebijakan Pembangunan World di Universitas Boston, mengatakan pemegang saham besar harus memikirkan kembali tentangan mereka, mengingat prospek ekonomi world.

“Ini adalah waktu yang paling mendesak untuk mengatasi model bisnis yang cacat secara traditional di mana IMF menghasilkan pendapatan dengan mengenakan pajak kepada mereka yang paling membutuhkan,” kata Gallagher.

Tapi perlu dicatat, katanya, bahwa para pemegang saham IMF telah gagal untuk langsung menolak peninjauan kembali.

“Satu hikmahnya adalah bahwa pemegang saham terbesar … tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk menghentikan proposal tersebut,” katanya.

Baca juga: IMF: Mekanisme baru diperlukan guna atasi tekanan utang negara miskin

Penerjemah: Apep Suhendar

Editor: Risbiani Fardaniah

COPYRIGHT © Redaksi Pos 2022