NETWORK : RakyatPos | ValoraNews | KupasOnline | TopSumbar | BanjarBaruKlik | TopOne | Kongkrit | SpiritSumbar | Basangek | MenaraInfo | Medikita | AcehPortal | MyCity | Newsroom | ReportasePapua | RedaksiPos | WartaSehat JetSeo

Harga emas jatuh 7,30 dolar, tertekan ambil untung pasca-dolar menguat

featured image

Chicago (Redaksi Pos) – Harga emas melemah pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB) menghentikan kenaikan selama dua hari berturut-turut karena aksi ambil untung setelah dolar AS berbalik menguat ,didukung oleh imbal hasil obligasi Pemerintah AS yang lebih tinggi di tengah harapan rebound kuat dalam pertumbuhan China.

Kontrak harga emas paling aktif untuk pengiriman Februari di divisi Comex Original York Commerce, tergelincir 7,30 dolar AS atau 0,40 persen menjadi ditutup pada 1.815,80 dolar AS per ounce, setelah diperdagangkan menyentuh stage tertinggi sesi di 1.822,80 dolar AS dan terendah di 1.804,20 dolar AS.

Harga emas berjangka bertambah 18,90 dolar AS atau 1,05 persen menjadi 1.823,10 dolar AS pada Selasa (27/12/2022), setelah terangkat 8,90 dolar AS atau 0,5 persen menjadi 1.804,20 dolar AS pada Jumat (23/12/2022), dan anjlok 30,10 dolar AS atau 1,65 persen menjadi 1.795,30 dolar AS pada Kamis (22/12/2022).

Baca juga: Emas menguat 18,90 dolar didorong “buck” yang lebih lemah

Bursa Comex ditutup pada Senin (26/12/2022) untuk hari libur Natal.

Dolar terapresiasi pada perdagangan Rabu (28/12/2022) dengan indeks dolar, yang mengukur buck terhadap enam mata uang utama lainnya, menguat 0,31 persen menjadi 104,4770 pada pukul 15.00 waktu setempat (20.00 GMT).

Faktor perdagangan teknis juga membebani emas, karena logam mulia memantul dari batas yang awalnya dibuat pada Juni.

Baca juga: Dolar dibuka naik tipis di Asia, terkerek imbal hasil obligasi menguat

Nationwide Affiliation of Realtors melaporkan Rabu (28/12/2022) bahwa indeks penjualan rumah yang tertunda (kontrak penjualan telah ditandatangani namun belum diselesaikan) turun 4,0 persen menjadi 73,9 pada November, setelah turun 4,7 persen menjadi 77,0 yang direvisi pada Oktober.

Logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Maret turun 37,7 sen atau 1,56 persen, menjadi menetap di 23,84 dolar AS per ounce. Platinum untuk pengiriman April turun 12,5 dolar AS atau 1,21 persen, menjadi ditutup pada 1.020,20 dolar AS per ounce.

Baca juga: Rupiah menguat tipis, ditopang kabar China longgarkan kebijakan COVID

Penerjemah: Apep Suhendar

Editor: Risbiani Fardaniah

COPYRIGHT © Redaksi Pos 2022