featured image

Sydney (Redaksi Pos) – Pasar saham Asia berubah bimbang pada awal perdagangan Senin pagi, karena investor resah tentang dampak ekonomi dari pembatasan baru COVID-19 di China, sementara obligasi dan dolar AS bersiap untuk pembaruan lebih lanjut tentang kebijakan moneter AS.

Distrik terpadat di Beijing mendesak penduduk untuk tinggal di rumah pada Senin, karena jumlah kasus COVID di kota itu meningkat, sementara setidaknya satu distrik di Guangzhou dikunci selama lima hari.

Maraknya wabah di seluruh negeri telah menjadi kemunduran bagi harapan pelonggaran awal dalam pembatasan pandemi yang ketat, salah satu alasannya yang dikaitkan dengan penurunan harga minyak sebesar 10 persen minggu lalu.

Wabah COVID di China juga menyeret Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang dari stage tertinggi dua bulan, meskipun masih berakhir lebih kuat pada minggu lalu. Senin pagi Indeks MSCI melemah 0,1 persen. Indeks Nikkei Jepang bertambah 0,3 persen, sementara Indeks KOSPI Korea Selatan turun 0,4 persen.

Indeks S&P 500 berjangka turun 0,2 persen, sementara Indeks Nasdaq berjangka turun 0,1 persen dalam perdagangan yang lesu.

Baca juga: Wall Boulevard berakhir menguat, ditopang kenaikan saham defensif

Liburan Thanksgiving pada Kamis (24/11/2022) dikombinasikan dengan selingan Piala Dunia sepak bola dapat membuat perdagangan tipis, sementara penjualan Dim Friday akan menawarkan wawasan tentang bagaimana keadaan konsumen dan prospek saham-saham ritel.

Risalah pertemuan terakhir Federal Reserve (Fed) AS dijadwalkan pada Rabu (23/11/2022) dan bisa terdengar hawkish, dilihat dari bagaimana para pejabat telah menolak pelonggaran pasar dalam beberapa hari terakhir.

Presiden The Fed Atlanta Raphael Bostic pada Sabtu (19/11/2022) mengatakan dia siap mundur ke kenaikan setengah poin pada Desember, tetapi juga menggarisbawahi bahwa suku bunga kemungkinan akan tetap tinggi lebih lama dari perkiraan pasar.

Pasar berjangka menyiratkan peluang 76 persen untuk kenaikan 50 basis poin menjadi 4,25-4,5 persen dan puncak untuk suku bunga sekitar 5,0-5,25 persen. Mereka juga telah memperkirakan pemotongan suku bunga untuk tahun depan.

“Kami merasa nyaman bahwa perlambatan inflasi AS dan pertumbuhan Eropa menghasilkan moderasi dalam laju pengetatan mulai bulan depan,” kata Kepala Penelitian JPMorgan, Bruce Kasman.

“Tetapi bagi bank sentral untuk berhenti, mereka juga membutuhkan bukti jelas bahwa pasar tenaga kerja melonggar,” tambahnya. “Laporan terbaru di AS, kawasan euro, dan Inggris hanya menunjukkan moderasi terbatas dalam permintaan tenaga kerja, sementara berita tentang upah menunjukkan tekanan berkelanjutan.”

Setidaknya ada empat pejabat The Fed yang dijadwalkan untuk berbicara minggu ini, penggoda menjelang pidato Ketua Jerome Powell pada 30 November yang akan menentukan prospek suku bunga pada pertemuan kebijakan Desember.

Pasar obligasi dengan jelas berpikir bahwa The Fed akan memperketat terlalu jauh dan mengarahkan ekonomi ke dalam resesi karena kurva imbal hasil adalah yang paling terbalik dalam 40 tahun.

Baca juga: Dolar akhir pekan menguat, yield obligasi naik & pasar fokus ke Fed

Pada Senin pagi, imbal hasil obligasi pemerintah 10 tahun sebesar 3,84 persen diperdagangkan 71 basis poin di bawah obligasi dua tahun.

Paduan suara The Fed telah membantu dolar stabil setelah aksi jual tajam baru-baru ini, meskipun posisi spekulatif di masa depan telah membuat salvage short pada mata uang untuk pertama kalinya sejak pertengahan 2021.

Senin pagi dolar sedikit melemah di 140,26 yen, setelah memantul pekan lalu dari stage terendah 137,67. Euro bertahan di 1,0327 dolar, dan di bawah puncak empat bulan baru-baru ini di 1,1481 dolar. Indeks dolar AS berdiri di 106.900, turun dari palung minggu lalu di 105.300.

“Mengingat seberapa jauh imbal hasil obligasi AS dan dolar telah turun dalam beberapa minggu terakhir, kami pikir ada peluang bagus bahwa mereka akan pulih jika risalah Fed sejalan dengan bahasa hawkish dari anggota baru-baru ini,” kata Ekonom Pasar Senior Capital Economics, Jonas Goltermann.

Sementara itu gejolak dalam mata uang kripto terus berlanjut dengan bursa FTX, yang telah mengajukan perlindungan pengadilan kebangkrutan AS, dengan mengatakan bahwa 50 kreditor terbesarnya berutang hampir 3,1 miliar dolar AS.

Di pasar komoditas, emas sedikit menguat di 1.751 dolar AS per ounce, setelah turun 1,2 persen minggu lalu. Minyak berjangka mencoba menemukan pijakan setelah kemerosotan minggu lalu melihat Brent kehilangan 9,0 persen dan WTI sekitar 10 persen.

Brent naik tipis 18 sen menjadi diperdagangkan di 87,80 dolar AS per barel, sementara minyak mentah AS bertambah 10 sen menjadi 80,18 dolar AS per barel.

Baca juga: Harga minyak turun dua persen, pasar kekhawatiran permintaan melemah

Baca juga: Harga emas jatuh, tertekan penguatan dolar AS dan Fed yang “hawkish”

Penerjemah: Apep Suhendar

Editor: Risbiani Fardaniah

COPYRIGHT © Redaksi Pos 2022

Baca Juga :